Skip Ribbon Commands
Skip to main content

Latest News

Manage PermissionsManage Permissions
Para Menteri AMCAP ASEAN capai kesepakatan

Siaran Akhbar dan Foto: Kementerian Pembangunan

6th AMMin.jpg

PERWAKILAN ASEAN semasa sesi bergambar ramai pada AMMIN Ke-6.

BANDAR SERI BEGAWAN, Jumaat, 1 Disember. – Para Menteri memuji usaha yang dicapai dalam melaksanakan AMCAP ASEAN dan mengalu-alukan persiapan untuk peninjauan jangka menengah 2018 Fasa Pertama AMCAP - III yang akan menyumbang pada strategi dan pelaksanaan Fasa Kedua AMCAP untuk 2021 - 2025.

Menurut Siaran Akhbar Kementerian Pembangunan, Menteri-Menteri mengalu-alukan usaha berterusan yang dicapai dalam mengukuhkan dasar dan strategi mengenai penutupan serta pemulihan tambang juga mendokumentasikan amalan terbaik dan dalam usaha mengejar kerjasama serta perkongsian yang kuat.

Hal tersebut dicapai pada Mesyuarat Menteri ASEAN Ke-6 Mengenai Mineral (AMMin) di Nay Pyi Taw, Myanmar yang dipengerusikan oleh Menteri Kesatuan Sumber Asli dan Pemuliharaan Alam Sekitar Myanmar, H.E. U Ohn Winn pada 30 November lalu.

Menteri-menteri turut mengalu-alukan pengaktifan Mekanisme Pelaporan ASEAN untuk memantau penggunaan Rangka Kerja Kemampanan dan alat untuk sektor mineral ke arah mencapai matlamat AMCAP untuk melaksanakan 'Rangka Kerja dan Garis Panduan dan Penilaian Berkelanjutan' di ASEAN.

Mesyuarat itu dihadiri oleh delegasi negara anggota ASEAN yang terdiri dari Negara Brunei Darussalam, Kemboja, Indonesia, Republik Demokratik Rakyat Lao, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Myanmar serta wakil dari tiga negara, iaitu China, Jepun dan Korea.

Pemangku Setiausaha Tetap (Pentadbiran dan Kewangan) Kementerian Pembangunan, Dr. Dayang Nor Imtihan binti Haji Abdul Razak hadir mewakili Menteri Pembangunan Negara Brunei Darussalam ke mesyuarat tersebut.

Perwakilan lain turut disertai oleh Dayang Hajah Sarimah binti Haji Awang dari Kementerian Pembangunan dan Awang Haji Azhan bin Haji Abd. Karim dari Jabatan Perkhidmatan Teknikal, Jabatan Kerja Raya.

Sekretariat ASEAN juga menghadiri pertemuan itu sebagai fasilitator ASEAN dalam usaha melaksanakan Pelan Tindakan Kerjasama Minerals ASEAN (AMCAP) -III, Tahap 1 2016 - 2020, khususnya, kemajuan yang ketara dalam bidang pembangunan kapasiti dan mampan program pembangunan mineral.

Sorotan pertemuan itu adalah pelancaran Anugerah Mineral Pertama ASEAN (AMA 1).

Inisiatif Anugerah ASEAN diketuai oleh Brunei Darussalam, manakala Indonesia mempengerusikan Dewan Hakim yang terdiri daripada 10 hakim dari setiap negara anggota ASEAN.

Anugerah tersebut adalah untuk mengiktiraf amalan terbaik dan menyokong promosi alam sekitar serta sektor mineral ASEAN sosial mampan. Terdapat 13 syarikat menyahut seruan pertama penyertaan untuk melancarkan anugerah.

Ini menunjukkan petunjuk minat yang kuat di rantau ini untuk bekerjasama dalam mengiktiraf, mempromosikan dan mendokumentasikan amalan mampan dalam pembangunan mineral.

AMA 1 mengiktiraf lapan syarikat perlombongan yang beroperasi di ASEAN untuk amalan mereka yang terpuji dalam tiga kategori operasi perlombongan.

Untuk Kategori Amalan Terbaik dalam Kategori Perlombongan Mineral, Rio Tuba Nickel Mining Corporation of Filipina diisytiharkan sebagai pemenang. PT Nusa Halmahera Minerals Indonesia dan Siam Cement Kaeng Khoi Thailand pula diisytiharkan sebagai naib juara.

Untuk Amalan Terbaik dalam Kategori Mineral Processing, PT Amman Mineral Nusa Tenggara Indonesia telah diisytiharkan pemenang dan Pipatkorn Co. Ltd. Thailand dianugerahkan sebagai naib juara.

Mesyuarat AMMin Ke-6 menekankan bahawa pengiktirafan terhadap syarikat-syarikat berkenaan dan promosi amalan terbaik mereka akan membantu meningkatkan prestasi dengan membuat contoh-contoh yang baik dapat diakses, menggalakkan kerajaan dan industri untuk mencapai standard yang lebih tinggi dan memacu cara yang lebih baik untuk melakukan perkara berkenaan.

Anugerah itu juga akan menjadi aktiviti pengembaraan yang diketuai oleh Brunei Darussalam dan Anugerah Mineral ASEAN Kedua (AMA Kedua) akan dianugerahkan dalam Mesyuarat AMMin Ke-7 yang akan diadakan di Thailand pada tahun 2019.

Sumber: Pelita Brunei.

Attachments